bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
maxwin138

Why Artemis 1 moon rocket launched was scrapped for second time by NASA – and when could be the next opportunity

Why Artemis 1 moon rocket launched was scrapped for second time by NASA - and when could be the next opportunity

Roket bulan baru NASA mengalami kebocoran bahan bakar berbahaya lainnya, memaksa pengontrol peluncuran untuk membatalkan upaya kedua mereka untuk mengirim kapsul awak ke orbit bulan dengan boneka uji.

Tes pertama awal pekan ini juga dirusak oleh hidrogen yang keluar, tetapi kebocoran terjadi di tempat lain pada roket 98 meter, yang paling kuat yang pernah dibuat oleh NASA.

TONTON VIDEO DI ATAS: NASA bertekad mengirim manusia kembali ke bulan

Tonton Berita terbaru di Channel 7 atau streaming gratis di 7plus >>

Direktur peluncuran Charlie Blackwell-Thompson dan timnya mencoba menyumbat kebocoran pada hari Sabtu dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan terakhir kali: dua kali menghentikan dan memulai kembali aliran hidrogen cair superdingin dengan harapan menghilangkan celah di sekitar segel di jalur pasokan.

Mereka juga melepaskan helium melalui saluran tersebut, tetapi kebocoran terus berlanjut.

Blackwell-Thompson akhirnya menghentikan hitungan mundur setelah tiga hingga empat jam usaha yang sia-sia.

NASA ingin mengirim kapsul kru yang dipasang ke roket mengelilingi bulan, mendorongnya hingga batasnya sebelum astronot naik ke penerbangan berikutnya.

Roket Artemis I NASA tidak diluncurkan pada hari Sabtu. Kredit: Joe Raedle/Getty Images

Jika demo selama lima minggu dengan boneka percobaan berhasil, astronot dapat terbang mengelilingi bulan pada tahun 2024 dan mendarat di bulan pada tahun 2025. Terakhir kali manusia berjalan di bulan adalah 50 tahun yang lalu.

Pada hari Senin, bahan bakar hidrogen keluar dari tempat lain di dalam roket.

Teknisi telah mengencangkan perlengkapan selama seminggu terakhir, tetapi Blackwell-Thompson bersikeras dia tidak akan tahu apakah semuanya ketat sampai pengisian bahan bakar hari Sabtu.

Penonton menunggu untuk melihat peluncuran roket Artemis I di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida 3 September 2022. Kredit: Red Huber/Getty Images

Ribuan telah mengambil posisi di sepanjang pantai untuk menyaksikan roket Space Launch System. Otoritas setempat mengharapkan kerumunan besar karena liburan akhir pekan Hari Buruh yang panjang.

Uji terbang senilai $4,1 miliar adalah langkah pertama dalam program Artemis NASA untuk eksplorasi bulan baru, dinamai dari saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani.

Dua belas astronot berjalan di bulan selama program Apollo NASA, terakhir kali pada tahun 1972.

Artemis, bertahun-tahun terlambat dari jadwal dan anggaran miliaran, bertujuan untuk membangun kehadiran manusia yang berkelanjutan di bulan, dengan kru akhirnya menghabiskan berminggu-minggu di sana. Itu dianggap sebagai tempat pelatihan untuk Mars.

Roket Artemis I NASA bersandar pada landasan peluncuran 39-B di Kennedy Space Center pada 2 September 2022. Kredit: Joe Raedle/Getty Images

Sementara itu, NASA mengatakan tidak akan melanjutkan peluncuran Artemis I selama sisa periode peluncuran, yang berakhir pada Selasa.

Periode peluncuran akan datang pada bulan September dan Oktober tergantung pada keputusan tim awal minggu depan.

Administrator NASA Bill Nelson mengingat bahwa pesawat ulang-alik dikirim kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan 20 kali sebelum diluncurkan.

“Kami tidak meluncurkannya sampai kami pikir itu benar,” kata Nelson.

“Tim-tim ini telah bekerja keras untuk itu dan itulah kesimpulan yang mereka dapatkan. Saya melihat ini sebagai bagian dari program luar angkasa kami, di mana keselamatan berada di urutan teratas.”

– Dengan CNN

‘Hancur’: Perpisahan emosional untuk warga Australia berusia 24 tahun yang meninggal mendadak di Bali

Mengapa membuang mayat tidak berarti lolos dari pembunuhan