bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

They were just coworkers until they shared a hotel room. Now they’re married

They were just coworkers until they shared a hotel room. Now they’re married

Saat Ida Skibenes berhenti di luar Hotel Solstrand, perutnya melilit, bergantian antara gugup dan gembira.

Solstrand adalah salah satu hotel terindah di Norwegia, terletak di luar Bergen, dibingkai oleh fyord dan rumah bagi sejarah selama lebih dari 125 tahun.

“Sepertinya kastil kuning, hampir. ini sangat cantik. Dan itu adalah tempat yang sangat sepi, tidak ada lalu lintas, di tepi laut,” kata Ida kepada CNN Travel.

Untuk lebih banyak berita dan video terkait Gaya Hidup, lihat Gaya Hidup >>

Setiap tahun, tempat kerja Ida yang berbasis di Bergen turun ke lingkungan Solstrand yang indah selama beberapa hari kerja jarak jauh.

Tahun itu, 2014, merupakan tahun pertama Ida di perusahaan tersebut.

Rekan-rekannya telah menghiburnya dengan cerita-cerita tentang Solstrand dan dia sangat bersemangat.

Tapi kegembiraannya bukan tentang melarikan diri dari kota dan bersantai di pegunungan. Ini semua tentang Hanna Aardal.

Ida dan Hanna hanyalah rekan kerja sebelum berangkat kerja. kredit: CNN

Hanna adalah rekan Ida.

Ketika Ida mulai di perusahaan, keduanya dengan cepat cocok, tetapi mereka berada di tempat yang berbeda dalam hidup mereka.

Saat itu, Ida sudah menikah, dan fokus pada hubungannya dan menetap di pekerjaan baru.

Sementara itu, Hanna adalah orang tua tunggal yang putri remajanya baru saja pindah ke AS untuk belajar selama setahun.

Namun seiring berlalunya bulan, situasi mereka berubah.

Hubungan Ida berantakan, dan dia mengalami perceraian.

Hanna menyesuaikan diri dengan putrinya yang berada di luar negeri, dan mulai menghabiskan lebih banyak waktu bersosialisasi dengan rekan kerja.

Seiring waktu, Hanna dan Ida semakin dekat.

“Energi kita cocok,” kata Ida.

“Selalu lebih menyenangkan bekerja saat Hanna sedang bekerja.”

“Kurasa kami memiliki selera humor yang sama, jadi kami dengan cepat menjadi teman,” kata Hanna.

Hanna dan Ida mulai bekerja sama dalam proyek sampingan yang menyenangkan, sebuah mockumentary pendek dengan gaya “The Office”, yang menampilkan tempat kerja mereka. Film ini akan diputar di retret Solstrand.

Ida dan Hanna menginap di Hotel Solstrand, dekat Bergen, Norwegia, yang terkenal dengan lokasinya yang indah di tengah pegunungan dan fyord Norwegia. Kredit: Solstrand/Montag

Keduanya mengerjakan proyek setelah jam kerja, dan mulai berbagi makan malam dan minuman secara teratur. Mereka sering mengirim pesan teks, sering saling mengirim pesan selamat malam.

Mengingat periode hari ini, Ida dan Hanna menyarankan agar mereka “berkencan tanpa disadari”.

“Aku sudah terbiasa berkencan dengan pria, dan aku tidak pernah menjalin hubungan dengan wanita,” kata Hanna.

“Melihat ke belakang, cukup jelas bahwa kami memiliki perasaan satu sama lain.”

Ida tidak tahu apakah Hanna terbuka untuk berkencan dengan seorang wanita. Dan dia tidak tahu apakah perasaannya berbalas, atau apakah itu semua ada di kepalanya.

Namun, Ida merasa ada tanda-tanda hubungan itu lebih dari itu.

Beberapa minggu sebelum perjalanan Solstrand, mereka berdua begadang di rumah Hanna, mengobrol. Ketika pada jam 2 dini hari, Ida menyarankan agar dia pulang, Hanna menarik tangannya dan memintanya untuk tidak pergi.

Rasanya seperti “titik kritis”, setidaknya bagi Ida.

Tapi dia meninggalkan hal yang sama – mereka berdua sedang minum, dan dia merasa percakapan itu perlu dibahas dalam keadaan yang berbeda.

Solstrand, menurut Ida, adalah kesempatan yang sempurna. Apalagi saat Ida dan Hanna dipilih secara acak untuk sebuah kamar.

Ida melamar Hanna untuk berkunjung kembali ke Solstrand. Kredit: Solstrand/Montag

“Aku punya perasaan untuk Hanna, dan aku pasti menyukainya,” kata Ida.

“Tapi jika itu semua ada di kepalaku, maka aku harus menjelaskannya. Dan kita akan bekerja sama. Jadi saya hanya memutuskan bahwa jika kita berakhir di ruangan yang sama, itu adalah tanda bagi saya untuk benar-benar melakukan sesuatu.”

Selain itu, Solstrand adalah tempat yang indah dan romantis.

“Setidaknya jika dia menolakku, aku tidak akan berakhir seperti sampah ini di suatu tempat. Saya akan menginap di hotel yang indah,” seloroh Ida.

Membuka

Ida mengangkat topik tersebut di penghujung hari pertama di Solstrand. Saat itu sore hari, dan kedua wanita itu berbaring di tempat tidur kembar mereka yang terpisah.

Tanggapan Hanna mengejutkan mereka berdua.

“Saya mulai berkata ‘Saya tahu bahwa kita telah menjadi teman dekat dan segalanya, saya mencintaimu seperti seorang teman.’ Tapi kemudian, saat saya mengatakannya, saya menyadari bahwa tentu saja, itu lebih dari itu,” kenang Hanna.

“Saya terkejut ketika dia mengatakan itu kepada saya,” kata Ida.

“Saya seperti, ‘Tunggu sebentar. Ini tidak terjadi.'”

Setelah kejutan awal, percakapan berlanjut.

“Kami berbicara, kami berciuman. Dan kemudian kami agak tenang dan memutuskan bahwa kami akhirnya akan mengetahuinya,” kata Ida.

Hotel Solstrand yang bersejarah di Norwegia memainkan peran penting dalam hubungan Hanna dan Ida. Kredit: Solstrand/Montag

Keesokan harinya, Ida dan Hanna disibukkan dengan pertemuan dan presentasi.

Mereka tidak membahas apa yang terjadi pada malam sebelumnya, tetapi sudah menjadi tradisi di perusahaan mereka bahwa setiap orang memberikan kartu ucapan kepada teman sekamar Solstrand mereka di akhir perjalanan.

Dalam kartu Ida dan Hanna, mereka menuliskan perasaan mereka yang berkembang. Dan Ida dengan bersemangat mengirim pesan kepada teman-teman dekatnya tentang berita itu.

“Saya mengirim sms, seperti, tiga jempol, ‘Kami bermesraan!'” kata Ida.

“Tapi selain itu, kami diam-diam untuk waktu yang lama.”

Hanna membutuhkan waktu untuk menerima perasaannya yang baru diakuinya.

“Saya telah menjalin beberapa hubungan, tetapi kebanyakan saya adalah orang tua tunggal dan sangat mandiri, dan tidak terlalu baik dalam hubungan dekat. Jadi saya pikir itu sangat menakutkan dan mengasyikkan pada saat yang sama – dan membingungkan.”

Baik Ida maupun Hanna juga sadar bahwa mereka tidak hanya mempertaruhkan persahabatan, tetapi juga hubungan kerja. Bagi Hanna, ini menambah rasa takutnya.

“Kurasa aku benar-benar takut membuat kekacauan di antara kita berdua,” kata Hanna.

“Karena kita bekerja sama, akan ada konsekuensi yang lebih besar jika saya mengacau – yang saya pikir akan saya lakukan – di beberapa titik.”

Ida dan Hanna menerimanya perlahan, namun lambat laun mereka semakin dekat.

Enam bulan setelah percakapan mereka di Solstrand, mereka berdua melakukan perjalanan kerja lagi, dan mereka memutuskan bahwa mereka siap memberi tahu rekan mereka.

Kemudian, kembali ke rumahnya di Bergen, Hanna berbagi kabar tersebut dengan putrinya.

“Dia benar-benar bahagia untuk kami,” kata Hanna, mengingat putrinya bercanda bahwa akan aneh memiliki seorang pria di rumah wanita mereka.

“Dia datang kepada kami, dua tahun kemudian, jadi itu adalah keluarga yang sangat gay,” tambah Hanna.

Solstrand dikelilingi oleh fyord dan pegunungan Norwegia. Kredit: Solstrand/Montag

Kembali ke Solstrand

Hanna dan Ida tinggal bersama pada tahun 2016, tak lama setelah mereka berbagi kabar tentang hubungan mereka dengan orang yang mereka cintai.

Mereka mulai membicarakan pernikahan, dan memutuskan bahwa, ketika saatnya tiba, Ida yang akan melamar.

“Aku suka kejutan, dan Ida benci kejutan,” jelas Hanna.

Ida tahu persis di mana dia ingin melamar: Solstrand.

Tiga tahun setelah mereka mengungkapkan perasaan mereka untuk pertama kalinya, Ida dan Hanna menemukan diri mereka kembali ke hotel bersejarah untuk retret tahunan perusahaan.

Perusahaan baru saja mengudarakan kantor tradisional “mockumentary” ketika Ida menyela acara tersebut.

“Dia baru saja berdiri di depan semua orang dan berkata, ‘Ada video lain’ dan dia memberi saya sekotak tisu karena saya cengeng, saya menangis sepanjang waktu,” kata Hanna.

“Dan kemudian dia membuat video yang sangat manis dan romantis ini dengan musik, menggambarkan hubungan kami, dan diakhiri dengan lamaran.”

Menyeka air mata bahagia, Hanna setuju.

“Akan sangat canggung jika aku tidak melakukannya,” candanya hari ini.

“Saya sangat gugup,” kenang Ida.

“Mungkin saya memberi tahu, seperti, beberapa orang sebelum kami pergi, tetapi lima menit sebelum saya akan memutar film, saya berlari dan memberi tahu semua orang.”

Rekan-rekannya senang, dan Ida yang panik mendorongnya untuk melakukannya.

“Saya mengalami masa-masa sulit, mendapat dua gelas anggur dan dua batang rokok, lalu saya siap berangkat,” kata Ida.

“Rasanya benar melakukannya di hotel itu dengan orang-orang itu, karena mereka telah bersama sepanjang perjalanan hubungan kami. Jadi itu menarik, dan sangat menyenangkan. Terutama bagian di mana kami bisa merayakan dengan begitu banyak orang yang mencintai kami dan ingin kami bahagia.”

Hanna dan Ida bertunangan di hotel Solstrand, dan menikah di Bergen pada 2022. Kredit: CNN

Menyusul beberapa rencana pernikahan pandemi yang tertunda, Ida dan Hanna menikah pada musim panas 2022. Upacara yang telah lama ditunggu berlangsung di luar, di taman Bergen dekat rumah pasangan itu.

“Itu adalah perayaan yang sangat istimewa,” kata Hanna, mengenang hari yang cerah dan meriah itu.

Mulailah perjalanan

Hanna dan Ida tidak lagi bekerja sama.

Saat Ida keluar dari perusahaan beberapa tahun lalu, rekan-rekannya memberinya kartu hadiah untuk akhir pekan yang romantis di Solstrand.

Pasangan itu tidak sabar untuk kembali, dan berharap suatu hari bisa merayakan 50 tahun pernikahan di hotel favorit mereka.

Hanna dan Ida menggambarkan kebersamaan mereka sejauh ini sebagai “perjalanan yang menarik dan menyenangkan”.

“Rasanya seperti memiliki sahabatmu di sana, sepanjang jalan. Seperti, apa pun yang terjadi, Anda memiliki sahabat, dan itu membuat Anda merasa semuanya akan baik-baik saja pada akhirnya,” kata Ida, yang menambahkan bahwa menjadi orang tua tiri juga telah “mengubah hidupnya” dan banyak mengajarinya.

Ida dan Hanna berharap suatu hari bisa merayakan 50 tahun pernikahan bersama. kredit: CNN

Hanna mengatakan dia juga belajar banyak dari Ida.

“Ida sangat berani,” kata Hanna.

“Dia jauh lebih pintar dariku dalam hal hubungan dan emosi. Dan dia sangat berani online untuk membicarakan berbagai hal, ketika keadaan menjadi sulit.”

“Kami terikat dengan sangat cepat dan saling percaya satu sama lain, jadi kami bisa menjadi diri kami sendiri,” kata Hanna.

“Saya belum pernah berada dalam hubungan sedekat ini sebelumnya dan itu mengubah hidup saya dalam banyak hal. Dan juga memiliki pasangan yang juga mencintai putri saya dan menjadi sebuah keluarga – keluarga yang lebih besar.”

Sang musafir terisak-isak setelah dompetnya ‘direbut’ oleh orang asing hingga ia setuju untuk berkencan

Olivia memulai babak baru dalam hidupnya. Sekarang, keluarganya harus mengucapkan selamat tinggal selamanya

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21